Dalam ajaran Islam, masalah aurat merupakan suatu hal yang sangat penting. Aurat merujuk pada bagian tubuh yang harus ditutupi, baik oleh pria maupun wanita, dalam rangka menjaga kehormatan dan kepatutan. Namun, pertanyaan muncul ketika membahas hukum melihat aurat saudara kandung yang lawan jenis. Adakah pandangan khusus dalam hadis tentang hal ini?

Penting untuk dicatat bahwa Islam memberikan pedoman jelas terkait dengan aurat dan interaksi antara saudara kandung yang lawan jenis. Salah satu prinsip dasar dalam ajaran Islam adalah menjaga kehormatan dan batasan-batasan yang ditetapkan oleh agama.

Baca juga:
Pandangan Hadis Tentang Gaya Rambut Qaza’

Meskipun tidak ada hadis yang secara spesifik membahas melihat aurat saudara kandung, beberapa hadis memberikan panduan umum tentang aurat dan interaksi antara kaum keluarga.

Hadis Pertama:

عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: “لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ” (رواه البخاري)

Artinya: Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak sempurna iman salah seorang di antara kalian, sampai ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya sendiri.” (HR. Bukhari)

Hadis ini menekankan pentingnya rasa kasih sayang dan kepedulian di antara sesama, termasuk di antara saudara kandung. Meskipun tidak secara langsung berkaitan dengan aurat, prinsip keadilan dan kepedulian terhadap saudara harus dijaga dalam setiap interaksi.

Hadis Kedua:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: “الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ، لَا يَظْلِمُهُ وَلَا يُسْلِمُهُ، وَلَا يُخَذُّلُهُ” (رواه البخاري ومسلم)

Artinya: Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seorang Muslim adalah saudara bagi Muslim yang lain; ia tidak boleh menzalimi saudaranya, tidak boleh menyerahkan saudaranya kepada orang kafir, dan tidak boleh mengecewakan saudaranya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Hadis ini menunjukkan bahwa seorang Muslim harus menjaga hak-hak saudaranya dan tidak boleh mengecewakannya. Kehormatan dan perlindungan terhadap saudara kandung, termasuk dalam hal aurat, harus dijaga dengan penuh tanggung jawab.

Dari dua hadis di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa Islam mengajarkan pentingnya cinta, keadilan, dan perlindungan di antara saudara kandung. Namun, bagaimana kita menafsirkan hukum melihat aurat saudara kandung yang lawan jenis?

Dalam konteks ini, Islam memandang keluarga sebagai satu unit yang memiliki batasan-batasan tertentu yang harus dijaga. Terkait dengan melihat aurat saudara kandung yang lawan jenis, sebagian ulama menyatakan bahwa hal tersebut dapat diperbolehkan dalam batas-batas tertentu yang wajar, mengingat faktor keakraban, kepercayaan, dan hubungan keluarga yang erat.

Meskipun demikian, tetap diingat bahwa prinsip kehormatan dan batasan tetap harus dijaga dengan baik.

Penting untuk dicatat bahwa setiap interpretasi hukum Islam harus dilakukan dengan hati-hati dan dalam konteks kearifan agama. Kehormatan dan kesucian aurat tetap harus dijaga, dan setiap tindakan yang dapat membahayakan kepatutan dan moralitas harus dihindari.

Dalam kesimpulan, sementara tidak ada hadis yang secara spesifik membahas hukum melihat aurat saudara kandung yang lawan jenis, prinsip-prinsip umum Islam tentang cinta, keadilan, dan perlindungan antar saudara harus dijaga.

Setiap tindakan harus diarahkan oleh nilai-nilai Islam yang mendalam, dan prinsip-prinsip kehormatan dan batasan tetap harus dihormati. Meskipun keluarga adalah tempat teraman, kepatutan dan moralitas tetap menjadi prioritas dalam menjaga interaksi dan pandangan terhadap aurat antar saudara kandung.

* Luki Muhammad Alfrido
You May Also Like

Bacaan dan Tata Cara Bilal Shalat Jumat (Panduan Singkat)

Dalam pelaksanaan shalat Jumat, bilal atau muraqqi mempunyai peran yang penting. Bilal…

Makna ar-Rahman & ar-Rahim Secara Bahasa, Istilah, dan Kalam

Kaum muslimin Indonesia pada umumnya mengetahui makna ar-Rahman dan ar-Rahim sebagai Yang…

Dalil Penentuan Jumlah Bilangan Bacaan Wirid atau Dzikir

Adapun soal penentuan bilangan dan lafaznya, maka sebenarnya sama saja bisa ditentukan…

Poin-Poin Kajian Buya Arrazy Hasyim PW Rijalul Ansor Jatim

Pengurus Wilayah (PW) Majelis Dzikir dan Shalawat (MDS) Rijalul Ansor Jatim kembali…